jump to navigation

116 Film Pendek Safety Riding Terjaring Kompetisi Yayasan Honda 28 November, 2019

Posted by proud2ride in Honda, lalu lintas, Merk.
Tags:
trackback

3105591E-457C-4714-9F4F-80D3A008B3F1

Sebanyak 116 film pendek diproduksi untuk menyebarkan semangat aman berkendara berbasis kearifan lokal dalam ajang Kompetisi Film Pendek Keselamatan Berkendara yang diselenggarakan oleh Yayasan Astra Honda Motor (Yayasan AHM).

Bekerjasama dengan IAIN Surakarta, Yayasan AHM akhirnya mengumumkan pemenang kompetisi ini di Aula Utama Institut Agama Islam Negeri (IAIN) pada Kamis (28/11). 

Kegiatan ini juga turut dihadiri Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan IAIN Surakarta Dr. Syamsul Bakri S. Ag M.Ag, Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Fakultas Adab dan Bahasa IAIN Surakarta Dr. Sujito, M.Pd.

Kompetisi Film Pendek Keselamatan Berkendara ini merupakan bagian dari upaya Yayasan AHM mengajak generasi muda bersama-sama mengkampanyekan keselamatan berkendara kepada masyarakat luas. 

Pada Kompetisi yang berlangsung sejak akhir Oktober ini, para peserta ditantang untuk membuat film pendek berdurasi 3-5 menit yang menunjukkan kepedulian pesan kepedulian akan perilaku taat berkendara di jalan raya. 

Tema besar yang diangkat adalah Alon-Alon Waton Move On atau yang bisa diartikan selalu waspada dalam berkendara. Dari tema ini, peserta ditantang untuk mengangkat kearifan lokal dari daerahnya masing-masing pada film pendek yang mereka buat. 

Pada penyelenggaraan kompetisi yang telah memasuki tahun ketiga ini, terpilih pemenang pertama yaitu Amirul Mujahid Habibulloh dan tim dari Dista FM IAIN Surakarta yang berjudul Maaf, mengangkat kearifan lokal akan pentingnya menghormati petuah orang tua.

 

Posisi kedua dimenangkan oleh Alpin Alpriliansyah dan tim dari SMK Tri Mitra Karawang, mereka mengangkat kearifan lokal peranan sahabat dalam mengingatkan kebaikan dengan judul “Sadar”.

Pemenang ketiga adalah Faris Adityo dan tim dari Universitas Diponegoro Semarang, berjudul “Aman Bikin Tampan” film pendek ini mengangkat kembali nilai positif humor klasik tentang nasehat dukun vs logika. 

Wakil Ketua Yayasan AHM Ahmad Muhibbuddin menyampaikan apresiasinya atas kreatifitas para peserta dalam menggali ide untuk videonya. Film pendek keselamatan berkendara ini dipercaya mampu berdampak besar karena disampaikan dengan cara berpikir dan sentuhan kekinian yang akrab dengan generasi muda.  

“Kami terkesan dengan cara generasi masa kini dalam menggali kreatifitas. Kami berharap mereka tidak berhenti berkarya dan terus menginspirasi lebih banyak orang melalui karyanya, sehingga dapat terwujud generasi muda yang sadar pentingnya keselamatan berkendara,” ujar Muhibbuddin. 

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: